Pondok Durian 2



Seperti biasa setiap musim durian luruh aku akan ditugaskan oleh emak aku menunggu dusun. Buah-buah durian yang gugur akan aku kumpul. Dusun kami agak luas juga dipenuhi pokok durian, cempedak, duku, langsat dan rambai. Dusun kami agak jauh di kaki bukit. Untuk sampai ke sana aku terpaksa melalui dusun En. Sulaiman yang biasa kami panggil Pak Leman. Biasanya aku, Kak Farah, emak dan abah hanya berjalan kaki saja bila ke dusun. Kami akan melewati dangau Pak Leman sebelum sampai ke pondok menunggu durian kepunyaan kami.

Hari itu seperti biasa aku ke dusun mengutip buah-buah durian yang gugur. Dari jauh aku melihat pondok Pak Leman. Fikiranku tiba-tiba terbayang bagaimana Pak Leman melayan Kak Farah. Kak Farah yang muda itu mengerang kesedapan menerima belaian Pak Leman yang seusia bapaku. Kak Farah akan merengek bagai budak kecil bila batang butuh Pak Leman keluar masuk lubang buritnya yang sempit berwarna merah itu. Peristiwa beberapa hari lepas masih amat jelas diingatanku. Aku pendam saja dalam lubuk fikiranku dan aku rasa Kak Farah tidak menyedari yang rahsianya kemas dalam lipatan ingatanku.

Aku lihat pondok Pak Leman sunyi saja. Pintunya tertutup rapat. Tetapi aku jadi penasaran bila di tangga Pak Leman ada dua pasang selipar. Dadaku berdebar kerana aku seperti mengenali selipar tersebut. Hatiku meronta-ronta untuk membuktikan bahawa aku tak salah terka. Aku berjalan perlahan mendekati pondok Pak Leman. Aku mengelilingi pondok papan dan mencari-cari lubang untuk aku intip. Melalui lubang kecil aku dapat melihat jelas dua lembaga berada dalam pondok remang-remang tersebut. Dan nyata Pak Leman bersama Kak Farah sedang berkhalwat.

Aku penasaran. Aku rapatkan mataku sedekat mungkin ke lubang papan. Jelas Pak Leman sedang mengurut Kak Farah. Jelas dapat kulihat Kak Farah dan Pak Leman sedang bertelanjang bulat. Lelaki separuh baya berkulit hitam legam sedang mengurut mesra badan pejal gadis remaja berkulit putih cerah. Kak Farah tengah meniarap dan belakangnya sedang diurut lembut oleh Pak Leman. Sesekali tangan kasar Pak Leman mengurut bahu dan menguli-uli buah dada Kak Farah. Kak Farah mengerang keenakan. Aku lihat tangan Kak Farah juga tidak duduk diam. Walaupun sambil meniarap tangannya sedang memegang dan mengusap-usap batang butuh Pak Leman yang telah keras terpacak.

Beberapa ketika kemudian Pak Leman mengubah posisi Kak Farah dari meniarap ke keadaan terlentang. Pak Leman meningkatkan aktivitinya di buah dada Kak Farah. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan dan mesra. Aku lihat putingnya sudah menjadi keras. Kak Farah hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Dek penangan ramasan lembut dan mesra dari Pak Leman, Kak Farah tanpa sedari telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Pak Leman tersenyum melihat taman rahsia Kak Farah mula merekah. Rekahan tersebut menampakkan kelembapannya oleh cairan nikmat yang mula keluar dari lubang burit Kak Farah. Pak Leman membelai dengan jari-jarinya ke lurah yang merkah tersebut. Dengusan dan rengekan Kak Farah makin kuat bila Pak Leman menggentel kelentitnya yang membengkak. Pak Leman berlama-lama mengusap bibir-bibir lembut yang dihiasi rambut-rambut halus warna hitam.

Selepas itu Pak Leman secara lembut memasukkan jari telunjuknya ke dalam kemaluan Kak Farah. Jari tersebut digerak maju mundur. Kelihatan air mazi Kak Farah telah melimpahkeluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas tikar mengkuang. Aku tengok tangan Kak Farah meraba-raba batang butuh Pak Leman. Pak Leman dapat membaca yang Kak Farah dah stim habis. Kak Farah membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah batang butuh Pak Leman. Kemaluan Pak Leman tersembul di depan kedua-dua biji mata Kak Farah. Kemaluan Pak Leman yang berurat-urat itu memang hebat begitu keras kelihatannya.

Kak Farah tersenyum melihat kemaluan Pak Leman. Batang zakar yang berwarna hitam legam itu tak ubah seperti zakar negro yang pernah aku lihat di laman web lucah. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilat macam topi askar Jerman waktu perang dunia kedua. Kak Farah begitu berselera melihat kemaluan Pak Leman yang besar dan panjang itu. Batang itulah yang memberi kepuasan kepadanya beberapa hari yang lalu. Dan batang ini jugalah yang akan memberi kenikmatan kepadanya sebentar lagi. Kak Farah tersenyum manja kepada Pak Leman. Kak Farah yang masih berbaring menarik punggung Pak Leman agar rapat kepadanya. Kemaluan Pak Leman diurut-urutnya manja perlahan-lahan. Pak Leman tersenyum puas melihat Kak Farah yang seusia anaknya itu mengurut mesra batan besarnya. Tangan lembut Kak Farah bermain-main di kepala bulat dan lubang kencing butuh Pak Leman.

Aku lihat batang besar dan berurat itu makin tegang. Bagiku bentuk batang Pak Leman kelihatan amat hodoh, tapi Kak Farah melihatnya dengan penuh nafsu. Matanya bersinar. Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah oleh Kak Farah. Aku dapat melihat Kak Farah menyedut dalam-dalam aroma kepala pelir Pak Leman. Seterusnya Kak Farah menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala pelir Pak Leman dengan penuh nafsu. Kekadang lidah Kak Farah bermain-main dan berlegar-legar hingga kepangkal batang tua tersebut.

Pak Leman mula mendengus kesedapan. Suara-suara “ooohhh..aaahhhh...oohhh...” dapat kudengari. Oleh kerana kesedapan aku dapat melihat air mazi Pak Leman mula mengalir keluar melalui lubang kencing. Ada benang-benang lendir menempel dari kepala butuh ke hujung lidah Kak Farah.

Kak Farah semakin berselera menghisap butuh Pak Leman apabila mendengar suara dengusan Pak Leman. Aku seronok memerhati adegan di depan mataku. Lakonan secara live ini membuat diriku juga terangsang. Batang pelirku mengeras di dalam seluar dan maziku juga mula membasahi seluar yang kupakai.

Pak Leman mula mengubah posisi. Mereka sama-sama berbaring dalam kedudukan 69. Mulut Kak Farah masih mengulum batang hitam Pak Leman sementara mulut Pak Leman menghadap tundun indah berbulu halus. Pak Leman memulakan tugas lidahnya dengan menjilat-jilat kelentit Kak Farah. Kemudian di sekitar bibir lembut yang sepasang itu. Terlihat badan Kak Farah mengejang dan tersentak-sentak bila lidah Pak Leman berlegar-legar di lurah dan kelentitnya. Permukaan puki Kak Farah makin banjir.

"Farah dah tak tahan. Cepat Pak Leman,” Kak Farah merengek meminta-meminta dan memadang ke arah butuh Pak Leman dengan mata yang semakin layu tetapi penuh nafsu dan ghairah.

Pak Leman memenuhi hasrat Kak Farah. Pak Leman mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Kak Farah sehingga lutut-lutut dan bahu Kak Farah hampir bersentuhan. Kak Farah sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Leman yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Kak Farah seperti tak sabar menunggu butuh Pak Leman yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air nikmatnya yang banyak.

"Auuuu..." Kedengaran jeritan dan lolongan dari mulut Kak Farah apabila kepala butuh Pak Leman telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya. Pak Leman menarik keluar dan kembali menekan hingga santak ke pangkal. Kepala Kak Farah terdongak dan matanya terbeliak bila kepala bulat kepunyaan Pak Leman menyondol pangkal rahimnya. Burit muda mengepit kuat batang tua. Aku dapat lihat Kak Farah sedang menikmati sepuas-puasnya butuh Pak Leman yang panjang dan besar itu. Beberapa minit gerakan maju mundur secara berirama dilakkukan, Kak Farah mula mengejang dan menendang-nendang angin. Pahanya kelihatan bergetar dan satu jeritan keluar dari mulutnya. Kak Farah kemudiannya terkulai layu di bawah badan Pak Leman yang masih gagah. Kak Farah sedang menikmati orgasmenya yang pertama.

Pak Leman merendam saja batangnya bila melihat Kak Farah sudah terkulai. Kemudian diteruskan aksinya. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam lubang burit Kak Farah yang berwarna merah muda. Batang besar tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi crot, crot bila Pak Leman melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Pak Leman mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit Kak Farah. Kak Farah mula melawan dan melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke dada Pak Leman.

Selepas setengah jam aku lihat Pak Leman makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat dan terdengar Pak Leman mengerang kuat. Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha anak dara muda dan serentak itu juga sekali lagi Kak Farah menjerit kesedapan. Pak Leman kelihatan memancutkan maninya ke dalam rahim Kak Farah. Terhenjut-henjut Pak Leman bila melepaskan beberapa das pancutan. Kak Farah menikmati pancutan hangat dan matanya menunjukkan rasa puas.

Pak Leman membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat Kak Farah. Kak Farah yang terlentang dipeluk erat oleh Pak Leman yang sedang meniarap di atas perutnya. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar Pak Leman menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Kak Farah. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Kak Farah masih ternganga selepas Pak Leman menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Kak Farah.

Kak Farah yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Leman. Tangannya memegang dan melurut butuh Pak Leman yang terkulai melambai-lambai di celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun bila melihat Kak Farah menarik Pak Leman rapat ke arahnya dan batang Pak Leman yang terkulai lemah itu dicium dan dijilat-jilat mesra.

Tanpa sadar aku melajukan lancapanku dan sekali lagi dinding pondok durian menjadi sasaran pancutanku.

Dari jauh aku mendengar deruan lori Ah Kau yang datang mengambil durian. Perlahan-lahan lori Ah Kau berhenti di sebelah pondok Pak Leman. Memang menjadi kebiasaan Ah Kau akan datang ke dusun sebagai peraih buah-buahan untuk dijual ke kota.

“Pak Leman.. ada durian hari ni?”

“Masuklah Ah Kau.”

Ah Kau menolak pintu pondok yang tak berkunci. Ah Kau terkejut melihat dua manusia terbaring berbogel di atas pangkin. Matanya terbeliak dan tangannya mula meraba benjolan di dalam seluar yang dipakainya....

Aku makin penasaran. Perasaanku teruja. Apakah apek tua ini akan sama-sama menikmati Kak Farah yang muda belia itu? Bersediakan Kak Farah menerima butuh berkulup cina tua? Bersediakah burit melayu menerima pelir cina yang tak bersunat? Aku tak sabar menunggu adegan seterusnya...

0 comments :

Post a Comment