Dirogol Jaga

Kondo mewah di tepi bukit itu sungguh tenang. Pokok-pokok menghijau sungguh mendamaikan. Bila pagi hari terlihat kabus beralun lembut bagaikan hamparan sutera putih. Bayu yang berhembus sepoi-sepoi bahasa membelai kulit terasa amat nyaman.

Di situlah aku tinggal seorang diri. Kondo empat bilik tersebut memberi kepuasan kepada diriku. Aku kerap bersantai di balkoni sambil melihat pemandangan indah di hadapanku. Suamiku yang baru enam bulan aku kahwini berada di Kuwait kerana tugasnya sebagai seorang diplomat.

Kondo mewah empat tingkat tersebut mengandungi enam belas unit. Ada pengawal di pintu pagar yang sentiasa bertugas di pondok jaga. Ada beberapa orang pengawal yang bertugas dan aku kenal semua mereka. Pengawal-pengawal tersebut dibekalkan oleh sebuah syarikat kawalan keselamatan. Kerana adanya pengawal-pengawal itulah maka aku rasa tempat itu selamat sebagai tempat kediaman.

Sebagai seorang jururawat terlatih di sebuah hospital swasta, kerjaku tak menentu. Maksudku kerjaku tak seperti kerja pejabat yang bermula jam lapan pagi dan berakhir jam lima petang. Kerjaku mengikut shift. Kadang-kadang kerjaku pada shift pagi, kadang-kadang shift petang dan ada kalanya pula shift malam.

Minggu ini aku mendapat giliran kerja shift petang. Ini bermakna kerjaku akan bermula pada jam 3.00 petang dan akan berakhir pada jam 11.00 malam. Seperti lazimnya aku akan bangun jam 7.00 pagi dan melakukan aktiviti-aktiviti yang sewajarnya. Biasanya selepas mandi aku akan bersarapan dan bersantai sambil membaca majalah atau akhbar. Jika rajin aku akan memasak tapi biasanya aku lebih suka makan di kantin hospital.

Ketika aku sedang bersarapan dan menikmati kopi panas kegemaranku aku terdengar bunyi bell dan juga ketukan di pintu. Dengan perasaan malas aku bangkit dan bergerak ke pintu. Aku mengintip melalui kanta mata ikan di pintu. Terlihat pak jaga keturunan gurkha dan seorang pemuda india sedang menjinjing tong gas. Baru aku teringat yang aku ada memesan gas memasak petang kelmarin sebelum aku berangkat ke hospital tempat tugasku.

Aku membuka pintu. Lelaki gurkha dan lelaki india itu masuk ke kediamanku. Aku kehairanan kenapa lelaki gurkha itu ikut masuk ke rumahku. Sementara lelaki india itu tanpa di suruh langsung menuju ke dapur bersama tong gas. Aku lihat dia menanggalkan kepala tong gas dari tong kosong dan memasang semula ke tong yang berisi gas. Selepas itu dia memikul tong kosong dan dibawa ke muka pintu.

“Kak hauslah, boleh minta segelas air,” lelaki india itu bersuara.

Dengan malas aku bangun dan bergerak ke dapur. Aku mengambil sebiji gelas dan menuangkan air botol yang aku ambil dari peti ais. Aku kemudiannya menyerahkan kepada pemuda india tersebut. Sekali teguk saja seluruh isi gelas tersebut meluncur laju mengisi perutnya. Mungkin pemuda ini kehausan, fikirku.

Sambil melihat pemuda india tersebut minum aku mengambil cawan kopiku dan menghirup perlahan. Beberapa kali aku hirup separuh cawan habis. Tiba-tiba saja ada perasaan aneh yang terjadi pada diriku. Badanku terasa hangat dan tapak tanganku mula berpeluh. Badanku terasa menggigil dan nafsuku tiba-tiba memuncak. Kucuba sembunyi perasaanku tapi kulihat pemuda india di depanku sentiasa saja mengerling ke arahku. Pak jaga keturunan gurkha itu sedang berada di balkoni sambil meninjau keadaan sekeliling.

Ghairahku tak terkawal. Kemaluanku mengemut dengan laju. Terasa rongga cipapku seperti digaru-garu. Cipapku bergetar seperti ingin menyedut sesuatu. Aku merapatkan kedua pahaku sambil menahan nafas. Aku menjadi gelisah. Pemuda india tersenyum melihat gelagatku. Aku pernah lihat gejala seperti ini waktu di hospital dan juga kawanku sendiri. Waktu itu kawanku baru saja mengambil pil kuda untuk menguatkan tenaga katanya, pada hal pil ini digunakan untuk merangsang nafsu seks.

“Kakak berpeluh, kakak tak sihat ke?”

Lelaki india itu menghampiriku dan berdiri di belakangku. Aku masih duduk di kerusi melayan perasaan aneh yang menjalari tubuhku. Dengan lembut lelaki india memegang kedua bahuku. Dipicit-picit lembut. Aku tak ada kuasa untuk membantah malah picitan-picitan lelaki tersebut membuat aku terasa selesa dan menikmatinya. Mungkin melihat aku tidak membantah lelaki india tersebut bertindak lebih lanjut. Tangannya dimasukkan ke dalam baju kaftan yang kupakai dan meramas-ramas buah dadaku. Aku waktu itu memang tidak memakai bra. Memang kebiasaanku tidak memakai bra dan celana dalam bila berada di rumah.

Lelaki india tersebut makin berani. Sambil tangannya meramas tetekku, dia mula mencium pangkal leherku dari belakang. Bila dia menjilat telinga dan belakang tengkukku aku menjadi tidak keruan. Nafsu dan ghairahku membuak-buak. Aku mengeliat kegelian dan mula mengerang keenakan.

Tanpa sedar aku bangun menurut saja kehendak lelaki india tersebut. Dia memimpin tanganku masuk ke dalam kamar tidurku. Perasaanku seperti dirasuk, nafsu telah menguasi diriku. Aku seperti telah dikuasai oleh orang lain. Cipapku waktu itu laju saja kemutannya. Air suam terasa mula meleleh membasahi kedua pahaku. Sambil berjalan beriringan aku memeluk badan lelaki india tersebut dan mencium seluruh badannya. Aku membuka butang bajunya dan dadanya yang berbulu lebat aku cium sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak mampu berfikir lagi.

Selepas puas mencium dan menjilat badan pemuda tersebut aku membuka tali pinggangnya lantas menarik seluar yang dipakainya. Pemuda india membantu aku melondehkan seluar dalamnya sekali. Terpacak di hadapanku kemaluannya yang besar dan panjang lagi hitam legam. Aku meramas dan mengurut-ngurut batang besar itu. Walaupun hitam legam aku nampak cantik sahaja. Sungguh gagah batang balak lelaki itu. Kepalanya bulat dan mengkilat.

Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak hitam itu kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium sepuas-puasnya. Telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku lebih terangsang. Kepala licin hitam berkilat itu aku cium penuh nafsu. Aku tolak kulit kulup ke belakang. Takok yang berlekuk itu aku cium sepuas-puasnya.

Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku kulum. Bila aku hisap kuat-kuat, kulit kulup kembali menutup kepala licin. Kulit kulup aku tolak kembali ke belakang ke pangkal. Kepala hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan pemuda tersebut aku rasa bergetar. Dia menahan kelazatan bila batangnya aku hisap puas-puas. Air licin dan masin keluar dari hujung kemaluannya. Aku telan cairan licin dan masin itu.

Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.

“Fuck me boy. Fuck me,” aku bersuara penuh ghiarah.

Aku bangun dan melucutkan satu-satunya pakaian yang kupakai. Aku tidur telentang di atas tilam. Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Ramesh memuas batinku.

“Cepat boy, akak tak tahan ni,” rayuku penuh harap.

Pemuda tersebut dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak sabar menunggu lagi. Pemuda india merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja dia merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah. Hidung lelaki tersebut mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang amat digemari oleh pemuda tersebut. Basah hidungnya yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga cipapku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali pemuda india menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan nafsunya.

“Sedaplah bau burit akak.” Lelaki india bersuara.

Tak lama lepas itu aku rasa lidah lelaki tersebut membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila pemuda itu menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu. Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir cipap dan pahaku.

“Please boy, akak dah tak tahan,” rayu aku tak tahan rasanya.

Pemuda india itu membetulkan balak hitamnya. Dilurut koneknya supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Kepala yang dah terbuka licin mengkilat. Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar. Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula terbenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan. Balak hitam pelan-pelan terbenam. Aku rasa rongga cipapku padat dimasuki balak hitam. Pemuda india mula menggerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di awang-awang.

Sedikit demi sedikit dia menekan balaknya hingga akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada dalam lubang sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang menekan pangkal rahimku. Aku tak terkawal lagi. Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang lelaki yang tak ku kenali itu ke dinding cipapku. Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah........ aku mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu. Sendi-sendiku terasa lemah.

Pemuda itu masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku yang panas. Aku dipeluk kemas oleh lelaki tersebut. Tetekku yang pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Ketiakku kiri kanan dicium berganti-ganti. Aku kegelian seperti ingin ketawa. Akibat teramat geli aku melonjak-lonjakkan badanku ke atas. Badanku merapat ke badannya yang berbulu itu. Lencun ketiakku basah dengan air liur pemuda tersebut. Aku rasa teramat geli. Nafsuku bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu lelaki tersebut aku gigit.

Lelaki itu makin ganas dan menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku. Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar. Geli sungguh lubang cipapku. Air banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah. Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak pemuda tersebut. Aku tak tahan lagi. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke sekian kali.

Melihat aku tak melawan lagi maka pemuda india mempercepat tindakannya. Badanku yang terkapar lesu dipeluknya. Bulu-bulu dadanya menggeletek tetekku yang masih pejal. Geli rasanya. Akhirnya dia menekan koneknya dalam-dalam dan arghh... lelaki itu memancutkan maninya dalam rongga cipapku. Mani pemuda india sungguh hangat menyiram pangkal rahimku. Dia kelelahan dan rebah menghempap badanku.

Selepas beberapa minit pemuda india tersebut mencabut balaknya dari lubang cipapku. Dia terbaring lemah di sisiku. Balaknya yang mulai lesu dipenuhi lendir putih. Aku ramas-ramas balak berlendir tersebut. Licin macam belut aku rasa.

Aku tak sedar tentang kehadiran jaga keturunan gurkha di rumahku. Rupanya dia memerhatikan semua perlakuan aku dengan lelaki india tersebut. Sekarang lelaki jaga tersebut telah berada di pinggir katilku. Dia sekarang berdiri telanjang bulat di hadapanku. Terlihat batang kulupnya terpacak keras. Hitam legam macam lelaki india itu juga.

Lelaki gurkha tersebut menghampiriku. Dia menolak kedua pahaku hingga aku terkangkang luas di hadapannya. Kepala kulupnya dihalakan ke muara cipapku. Sekali tekan saja batang hitam tersebut meluncur laju mengisi terowong nikmatku. Kudratku memang terkuras habis waktu itu maka aku tidak membantah tindakan jaga keturunan gurkha tersebut.

Pak jaga tersebut mula menggerakkan badannya maju mundur. Bergegar katil bila dengan penuh nafsu dia menghentam badanku. Balaknya yang kembang itu terasa padat dalam lubang buritku. Mungkin pak jaga ini telah lama meninggalkan isterinya di Nepal maka dia amat bernafsu mengerjakanku. Malah tindakan ganas tersebut amat membangkitkan birahuku. Aku sekali lagi mengalami orgasme.

Lima minit lelaki gurkha itu mendayung dengan lajunya. Sampai satu ketika aku lihat badannya mengejang dan dengan satu hentakan kuat ke celah pahaku dia mengeluh kuat. Serentak itu aku dapat merasai cairan hangat yang amat banyak menerpa membasahi pangkal rahimku. Beberapa saat kemudian dia terkapar lesu di sampingku.

Kami bertiga terkapar lesu di atas tilam. Lelaki india di sebelah kiri, lelaki gurkha di sebelah kanan. Bila badanku agak segar sikit aku merenung kedua lelaki di sebelahku. Tanganku kiri dan kanan memegang batang hitam berlendir yang telah mengecil. Aku lurut kedua batang yang telah memberi kenikmatan kepadaku tadi. Aku lihat kepala bulat yang gagah sekejap tadi kembali bersembunyi di sebalik kulit kulup.

Lelaki india dan jaga gurkha bangun meninggalkanku yang terkapar lesu penuh nikmat. Sebelum pergi kedua-dua mereka mencium pipiku mesra. Aku tersenyum keletihan dengan perasaan sungguh puas. Aku pasti lelaki india tadi telah memasukkan pil perangsang dalam minumanku. Aahh... tak kisahlah...

0 comments :

Post a Comment