Aisyah

Aku tinggal di sebuah ladang getah yang terpencil.. Di taman tersebut ada seorang budak perempuan yang berusia 12 tahun. Namanya aisyah. Walaupun dia berusia 12 tahun, tubuh badannya menggiurkan.

Pada suatu hari, aku mendapat idea. Aku ingin menikmati tubuh aisyah sebelum dia dewasa. Rancangan ini akan kujalankan sewaktu dia pulang dari sekolah. Ini kerana jalan yang dia lalui untuk pulang perlu menempuh sebuah ladang getah yang agak berjauhan dari rumah orang.

Pada tengahhari iut, aku sudah menunggu didalam ladang tersebut. Ketika dia sedang berjalan, aku telah mengajaknya dating kerumahku. Pada mulanya dia enggan tapi setelah kupujuk bahawa aku ingin memberikannya buah rambutan untuk dibawa pulang, akhirnya dia bersetuju.

Setelah sampai kerumah, aku mengajaknya masuk kedalam bilik. Didalam bilik, aku mula meraba tubuhnya. Pada mulanya dia melawan namu aku terus bertindak ganas. Aku menolaknya ke atas tilam. Kemudian aku terus menindih badannya lalu mencium mulutnya. Aku menekan rahangnya supaya dia membuka mulut dan aku terus menghisap lidahnya. Air liurnya meleleh semasa aku menghisap lidahnya.

Aisyah menanggis namun aku tidak mempedulikannya. Aku mengarahkannya membuka semua pakaian sekolahnya kecuali tudung. Aku geram melihat tubuh kecilnya. Badannya putuh bersih. Buah dadanya membengkak kecil. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Aisyah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak. Mataku terpaku pada pantat kecilnya. Pantatnya memang kecil kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku pun membuka pakaianku. Batangku yang keras menegang ku pamerkan dihadapan Aisyah. Aku menghampiri Aisyah sambil memujuknya. “Sayang janganlah menanggis, abang sayangkan aisyah. Abang perlukan aisyah”. “Aisyah takut..nak balik bang..jangan buat aisyah macam ni bang..” Aisyah terus menanggis.

Aku memeluknya sambil membelai-belai rambutnya. “abang perlukan aisyah..abang sayang sangat pada aisyah..puaskan abang hari ni ye sayang..” aku terus memujuknya sambil meramas lembut buah dadamya.

Aku mengucup lembut bibirnya dan mencium lehernya. Dia mula memberikan kerjasama setelah ciuman demi ciuman diberikan. Akhirnya dia mula membuka mulut nya untuk di isap lidahnya. Aku terus menyedut lidah dan air liurnya.

Bila terkena gomol begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turunaik dengan kencang, aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Aisyah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya pantat budak perempuan berumur 12 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti pantat wanita dewasa. Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor pantatnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus. Batang mencanak tegangnya bila melihat pantat dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus. Aku terus mencium dan menjilat pantat kecilnya. Pantatnya berbau hancing namun ianya menambahkan rasa ghairahku. “Aisyah kencing tak basuh ye” tanyaku. Aisyah menganguk malu. “abang....” Aisyah mula mendesih bila lidahku bermain-main di kelentiknya.

Pantatnya mula mengeluarkan cecair nikmat yang pertama. Habis bahagian pantatnya aku kerjakan. Mengerang erang Aisyah dibuatnya. Aku terus menjilat-jilat lubang pantatnya. Mengemut gemut pantat Aisyah bila ku hisap kelentik dan bibir pantatnya. Air nikmatnya mengalir deras bersama keluhan ghairah yang membakar dadanya.

Untuk menambahkan rasa ghairahnya, aku mengambil jarum suntikan dan dimasukkan sejumlah dos cecair perangsang nafsu. “Apa tu bang?”

“ini untuk memberikan sayang rasa seronok”. “Sayang jangan takut ye. Tak sakit” jawapku.

Aku suntikkan ubat perangsang tersebut pada lengannya. Aku membiarkanya berehat buat sementara waktu. Setelah lima minit berlalu, Aisyah mula mengadu badannya terasa panas. Aisyah mengeliat kepanasan diatas tilamku. Badannya mula mengeluarkan peluh dengan banyak. Aku mengambil sebotol air lalu menyuruhnya minum.

“Sayang minum air lebih ye. Nanti sayang rasa lagi seronok”
Aisyah terus mengeliat kepanasan. Badannya terus berpeluh dengan banyak. Dalam masa yang sama, pantatnya mula mengeluarkan cecair yang agak berbau.Cecair itu berwarna putih kekuningan dan agak melekit.

Aku bertambah terangsang melihat keadaannya. Aku segera mencium mulut dan menghisap lidahnya. Aku sedut air liurnya namun banyak air liurnya meleleh ke pipinya. Nafas Aisyah semakin bertambah kuat. Aku terus mencium dan menjilat seluruh badannya.

Habis peluhnya aku jilat. Aku jilat semula pantat kecilnya. Lendir yang keluar dari pantatnya semakin banyak. Bertambah kuat bau lendir yang keluar dari pantatnya. Bukan sahaja berbau malah melekit. Badan aisyah mula mengigil. Aku mengangkat kakinya dan letakkan diatas bahuku. Aku tolak lututnya rapat ke badan. Dengan ini, pantatnya akan menonjol. Aku teruskan serangan pada pantatnya. Aisyah terus mengerang. Badannya semakin mengigil. Akhirnya Aisyah mencapai klimaks yang pertama dirasa. Menyembur keluar lendir dari pantatnya. Habis mukaku diselaputi lendir lekit.

Aku tak dapat menahan ghairah lalu mula mengacukan batang kerasku ke arah lubang pantatnya. Perlahan-lahan aku meletakkan kepala batang ke alor pantatnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk, alor berkenaan relah sedikit memberi laluan kepala batang memasukkinya, aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya. So far so good dan diapun berkerjasama dengan baik. Aku berbisik lagi lepas ni akan rasa lain jadi ia kena menahan, ia angguk tapi aku tak pasti ia tahu apa yang aku maksudkan. Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku, aku menarik keluar batang koteku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala kote ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya, ia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menujah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala koteku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya. Aisyah terkejut serentak menjerit aduhhh….sakittt….sakitt bang, cukup jangan buat lagi sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya, aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya

Bila rontaannya reda aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batangku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan. Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga pantatnya mengemut-ngemut batangku, walaupun tak dapat masuk habis tapi aku cukup puas bila merasakan batang seperti disedut-sedut. Darah dara meleleh turun bercampur lendir membasahi punggung Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya. Lama juga aku membiarkan koteku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga pantatnya dah dapat menerima kehadiran batang, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam pantatnya. ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi ku lihat badannya terangkat menahan asakan batangku yang menyelinap masuk ke pantatnya. Setelah itu aku memainkan pantatnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju, ia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, ia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya “aduh….sedap bang…sedap….sedap sungguh bang….sedappp..”

Aku semakin laju menhentak pantatnya hingga berdecap decap bunyinya. Lendir bercampur darah terus mengalir keluar. Aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang koteku lalu klimaks, aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk.

Aku menekan batang kerasku dalam dalam lalu aku menghisap buah dadanya. Setelah disuntik ubat perangsang, saiz buah dadanya juga semakin membesar. Puting susunya juga menonjol keras kemerah merahan. Aku terus menghisap dan mengentel puting susunya. Aku terus menhenjut laju laju pantatnya. Aisyah sudah mencapai klimaks sebanyak 4 kali. Dia sudah semakin lemah, lembik badannya kurasakan. Aisyah sudah tidak lagi memelukku. Dia kini terkapar diatas tilam. Aku semakin laju dan bersemangat menghenjut pantatnya. Aisyah hanya mampu terlentang sambil mulutnya ternganga. Air liurnya meleleh membasahi pipi dan tilam. Inilah yang aku tunggu.

Aku tak pasti sedalam mana batang aku masuk sebab aku dah tak dapat merasa kemutan pantatnya lagi. Setelah 10 minit aku mengasak pantatnya, akhirnya Aisyah tak dapat l;agi menahan. Dia mula menjerit. Darah semakin banyak keluar dari pantatnya. Aku pasti pantatnya kini sudah hancur. Aisyah mula menjerit sambil meronta kesakitan. 10 minit kemudian Aisyah kembali senyap. Hanya esakan tangisannya saja yang kedengaran.

Aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batangku lalu memancutkan air maniku ke lubang pantatnya sebanyak yang mampu dipancutkan. Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar. Aku menjerit kesedapan semasa air maniku memancut kedalam rongga pantatnya.
Aku membiarkan batangku terendam didalam pantatnya seketika.

Semasa aku menarik keluar batangku, ku lihat air mani berserta lendirnya turut meleleh keluar dari alor pantatnya jatuh ke alor duburnya sebelum jatuh ke cadar tilamku. Ku lihat pantatnya kini sudah hancur. Lubang pantatnya kini terngaga luas. Darah mengalir keluar bersama lendir dan air maniku. Aisyah sudah pengsan ketika aku memancutkan air maniku. Aku jilat lubang pantatnya.

Air mani dan lendir dari pantatnya mengalir turun membasahi lubang duburnya. Aku kembali terangsang melihat lubang duburnya mengemut gemut. Aku menterbalikkan tubuhnya. Kini tubuhnya tertiarap di atas tilam. Aku meletakkan sebiji bantal dibawah pantatnya dan mengangkangkan kakinya seluas yang boleh.

Aku terus menjilat lubang duburnya. Terasa sedikit masin. Aku terus mengerjakan punggungnya. Habis punggungnya ku kerjakan. Setiap inci punggungnya aku jilat. Lubang duburnya kecil. Ku cuba memasukkan jari namun tidak dapat dimasukkan kerana begitu kecilnya lubang dubur Aisyah.

Ketika aku mengerjakan punggungnya, Aisyah kembali sedar.

“abang...abang buat apa tu..sakitlah bang...” Aisyah mengeluh

“sabarlah sayang..abang nak punggung sayang ye”

Aku meminta Aisyah menonggeng. Aku menjadi semakin geram melihat punggungnya yang bulat. Sungguh indah alunan lurah dubur Aisyah dan aku betul-betul tak sangka, sekarang lubuk nikmat sudah ada di depanku.
Aku segera menghalakan batangku tepat pada lubang duburnya. “Sayang tahan sedikit ye.”

Aku segera menujah lubang duburnya. Pada mulanya batangku langsung tak boleh masuk. Namun aku terus menekan dan akhirnya berjaya menembusi lubang duburnya.

“sakitnya bang arhhh taknak banag..sakit!!!!!” Aisyah terus menjerit sakit.
Aku tidak memperdulikan jeritannya terus menekan masuk batangku sehingga separuh.

Aku dapat rasakan lubang duburnya kini sudah koyak akibat diliwat. Memang nikmat meliwat dubur budak kecil. Aku membiarkan batangku terendam dulu sebelum mula mengayun. “Ahhh ahhh sedap bang sedap arhh ahhha hhhhh” Aisyah terus mengomel sendirian sebaik aku mula mengasak duburnya.

“rasa nak terberak bang”
“itulah sedapnya sayang”

Aku terus menhayun laju sehingga terbenam semua batangku didalam duburnya. Tiba tiba aku dapat merasakan sesuatu didalam duburnya. Terasa seolah sesuatu bergolak. Aku terus mencabut batangku dari duburnya. Sebaik saja batang ku keluar, menyembur najisnya keluar. Habis batang dan tilam aku dibasahi najis Aisyah. Aisyah terus mengerang..

Najis cair berwarna kekuningan mengalir keluar dari lubang duburnya yang terngaga luas. Aku tidak merasa jijik sebalik bertambah ghairah. Aku terus menjilat najis yang mengalir keluar. Najisnya agak berbau namun ianya bukan penghalang kepadaku. Habis najisnya ku jilat.

“bang..aisyah rasa nak terberak lagi”
“sayang beraklah ye. Keluarkan semua yang ada”

Dengan sekali teran, menyembur lagi najisnya keluar. Kali ini bukan setakat cair, malah berketul ketul kehitaman najisnya. Ku makan setiap ketul najisnya itu. Ku ambil najisnya yang cair lalu kusapukan pada seluruh tubuh serta wajah Aisyah.

Setelah dipastikan tiada lagi najis yang akan keluar, aku memasukkan kembali batangku kedalam duburnya. Kali ini ia masuk dengan mudah kerana lubang duburnya sudah licin. Aku terus menhenjut laju punggungnya. Batangku kini bergelumang dengan najis didalam rongga duburnya.

"Urgh..sedap bang”
"Bang, nak laju lagi abang"
Aku hampir mencapai klimaks setelah setengah jam berlalu. Akhirnya aku memancutkan lagi benihku pada Aisyah. Rongga duburnya kini dipenuhi dengan air maniku. Air maniku bercampur dengan najis didalam duburnya.

Sebaik saja aku menarik keluar batang, keluarlah najis kehitaman bercampur dengan air mani mengalir keatas tilam. Aku terbaring penat. Aisyah juga tertidur kepenatan setelah dia memuntahkan najis yang banyak akibat diliwat. Aku kini benar benar puas setelah mendapat tubuh kecil yang kuidamkan selama ini.

0 comments :

Post a Comment