Nasib Imah : Cikgu Suzi

Selepas Rosli meninggalkan rumah. Imah sekali lagi masuk ke bilik air dan membersihkan semua rongga tubuhnya yang dipenuhi dengan pancutan Rosli dan Sarvan. Kemudian dia mengenakan Kemeja T tanpa lengan dan sehelai jeans lusuh dan ketat. Dia melangkah keluar ke kedai Muthu.
Sampai di sana dia melihat Atan sedang asyik memerhatikan Suki dan Seman sedang bermain dam. Hari sudah petang hampir jam 3 petang.

“Atan balik dulu dan makan” Bisik Imah ke telinga Atan. Imah memerhati perjalanan anaknya sehingga ke selekoh ke rumahnya. Tanpa disedarinya yang Suki dan
Seman sedang memerhati tubuhnya yang montok dan wangi.
“Hai akak nak beli barang ke?” tanya Suki.
Imah Cuma senyum. “Mana Muthu?”
“Ada dibilik belakang” Jawab Seman.
“Emm kau berdua dah habis main dam?”
“Kenapa?” tanya Suki.
“Adahal nak bincang…mari ikut Akak” Sambil melangkah ke dalam kedai Muthu.

Seman dan Suki tanpa terlewat sesaat pun terus bangun dan mengekori Imah ke
dalam kedai Muthu. Di bilik belakang Muthu sibuk mengemaskan barang yang baru sampai. Dia Cuma berkain putih sahaja tanpa baju. Dada dan perutnya yang berbulu kelihatan berminyak berpeluh.

“Muthu!” panggil Imah
“Ohh Cekkk sila duduk errr Suki kau jaga depan” arah Muthu.
“Ahhh, asyik aku jegak yang kena” protes Suki.

Imah duduk dikerusi buruk dalam stor. Muthu dan Seman duduk di atas guni beras yang besar. Dari tempat duduk mereka yang lebih tinggi membolehkan mereka meninjau ke dalam baju Imah yang bukaan lehernya agak luas.

“Malam ini Akak minta kau orang tolong akak” Muthu dan Seman mendengar dengan teliti.
“Bila kali terakhir kau orang buat projek?”
Seman dan Muthu melihat antara satu sama lain.
“Itu sama dengan akak tempoh hari” jawab Seman. Imah masih ingat lagi mereka bertiga datang mengerjakannya di rumah ketika dia berseorangan. Imah mengira kira-kira tiga minggu lepas.
“Dah lama kau orang tak kena barang rupanya…OK dengar baik-baik rancangan ini…” Imah membuat rancangan tertentu sambil Seman dan Muthu mendengar dengan penuh teliti.

Selepas tu Imah bangun.

“OK sekarang aku nak kau berdua keluarkan balak kau orang”‘Muthu dan Seman cepat-cepat keluarkan balak masing-masing. Imah menghampiri mereka dan mula memegang kedua-dua balak tersebut yang mula mengeras.
“Pergi basuh dulu bersih-bersih” Pinta Imah. 

Secepat itu juga Muthu dan Seman bergegas ke bilik air. Apabila mereka balik semula ke dalam stor, mereka dapati Imah sudah pun tidak berbaju. Imah memberi isyarat supaya mereka duduk di atas guni yang tinggi. Sambil duduk tangan mereka sudah mula menjalar ke buah dada Imah. Imah mula menggenggam balak mereka dan merocohnya. Kadang kala Imah menghisap balak mereka bergilir-gilir untuk mempastikan air liurnya menjadi pelincir rocohan tangannya.
Selang beberapa minit kelihatan kedua-duanya mula kejang. Imah mempercepatkan rocohan tangannya..
“Ayoyoooo” keluh Muthu.
“Ohhhh akakkkkkkk” Keluh Seman. 

Balak masing-masing mula memancutkan lahar mani. Pekat dan banyak. Imah terus memerah sehingga tiada setitis pun keluar lagi. Habis tangannya penuh dengan air mani dan ada yang terpancut ke dada dan sedikit ke mukanya. Imah terus ke bilik air dan membersihkan tangan dan bahagian tubuhnya yang terpalik pancutan mani itu. Apabila Imah keluar bilik air Seman dan Muthu masih terlentang di atas guni. 

“Dah pergi panggil Suki pulak” Arah Imah.
Seman dan Muthu turun dari guni perlahan-lahan. Membetulkan pakaian dan keluar ke hadapan kedai. Sebentar kemudian Suki masuk tersengeh. Ketika itu Imah dah pun mengenakan bajunya semula.
“Apahal kak?” tanya Suki.
Imah menarik tangan Suki masuk ke dalam stor dengan lebih jauh lagi. Dia melolos jeans ketatnya. Melihat Imah membuka seluarnya Suki pun membuka seluarnya. Imah naik ke atas sebuah guni.
“Mari jilat akak punya”
Tanpa membuang masa Suki menyembamkan mukanya ke cipap Imah.
“Emmm pandai pun” suara Imah lembut sambil tangannya menarik kepala Suki. Pada ketika yang sama Suki merocoh balaknya sendiri. Tak sempat sepuluh kali rocoh Suki mula mengangkat mukanya dari cipap Imah.
“Oh kak saya tak tahannn” dia memancutkan balaknya ke arah cipap Imah yang masih terkangkang di hadapannya. Cepat-cepat Imah menyelak bajunya agar tidak terkena mani pekat yang sedang memancut.
“Pergi minta tisu dengan Muthu kat depan”
Suki mengenakan seluarnya dan bergegas ke depan. Beberapa minit kemudian dia masuk dengan sekotak tisu. Setelah membersih diri dengan tisu Imah mengenakan seluarnya semula. Sebelum sempat Imah mengenakan zip Suki bersuara.
“Akak boleh saya korek sekali?” Imah cuma senyum.
“Em marilah” Imah suka kerana Suki selalu berterus terang. Imah menolak seluarnya turun sedikit. Suki mendekatinya dan meletakkan tapak tangannya ke cipap Imah yang tembam. Perlahan-lahan Suki mencari bukaan cipap itu dan menekan masuk jari hantunya.
“Ohhhh” keluh Imah sambil menyelak bajunya untuk mendedahkan buah dadanya. Walau pun dia telah di setubuhi beberapa kali hari ini, nafsunya tetap teransang.
“Nah hisap” pintanya untuk Suki memnghisap buah dadanya.Suki menggumuli buah dada yang terhidang untuknya sambil menyorong tarik jarinya ke dalam cipap Imah yang hangat. Imah menahan dirinya dari mengeluarkan suara. Selepas beberapa ketika Imah menolak kepala Suki.
“Dah lah tu, nanti kita buat lagi…”
Suki menarik jarinya dan terus memasukkannya ke dalam mulut.
Imah tersengeh sambil mengenakan seluarnya. “Sedap?” tanya Imah.
“Hingga menjilat jari” jawab Suki.
Balik ke rumah Imah melihat Atan sudah pun makan makanan yang dihidangkan di atas meja.
“Malam ni ada kelas?” tanya Imah.
“Ada” jawab Atan pendek sambil meneruskan kerja menulisnya.
“Siapa ajar?”
“Cikgu Usop”
“Apa kata kalau malam nie Atan tak usah pergi ke Sekolah tetapi jemput Cikgu Suzi ke rumah kita untuk belajar bahasa Inggeris”
“Emmm Boleh jugak” jawab Atan. Matanya bulat bila disebut Cikgu Suzi.“Sekarang Atan ke rumah Cikgu Suzi dan jemput dia makan malam di rumah kita”
Atan terus bangkit dan bersegera ke luar rumah.
Imah melihat sekeling rumahnya. Kemas tersusun. “Aku masih surirumah yang baik” fikirnya sambil melangkah ke dapur untuk menyiapkan makanan. Malam nanti ada tamu.Jam 8.00 malam Cikgu Suzi tiba di rumah Atan. Dia mengenakan seluar slack hitam dan blaus nipis berwarna putih. Imah tersenyum menyambut Cikgu Suzi di pintu
” Atan cepat siap cikgu dah datang ni”
Imah mempersilakan Cikgu Suzi masuk “Atan tengah mandi” terang Imah kepada Cikgu Suzi.
“Tak apalah kak, saya pun tak ada kerja lain malam ni” Imah yang memakai sarung dan kemeja T sahaja memerhati Cikgu Suzi yang pertama kali baru berjumpa secara dekat. Cantik orangnya. Buah dadanya besar walau pun badanya agak rendah sedikit daripada Imah tetapi pada keseluruhannya memang tubuh putih yang ada dihadapannya itu mengiorkan. Patutlah Atan selalu steam bila bersama cikgu Suzi.Atan tersengeh keluar dari bilik air. Badannya yang sasa hanya dibaluti oleh sehelai tuala. Suzi nampak balak Atan berjuntai dalam tuala. Kalau tidak jelas pun dia dapat gambarkan dalam fikirannya.

Ketika Atan mendekati pintu biliknya pada ketika itulah pintu hadapan rumah terbuka dan masuk tiga orang bertopeng. Di tangan mereka terhunus pisau yang putih berkilat. Setiap seorang menghampiri setiap penghuni rumah Imah.“Jangan menjerit kalau mahu selamat” arah salah seorang daripada kumpulan tersebut. Lalu mengarahkan ketiga-tiga tewanan mereka ke bilik tidur Imah.

Suzi pernah alami peristiwa ini, Imah juga pernah lalui peristiwa ini dan Atan pernah melihat peristiwa ini. Mengingatkan peristiwa ini menyebabkan balak Atan kian mengeras di dalam tuala yang dipakainya. Imah memandu mereka ke dalam bilik 

“Tolong jangan apa-apakan kami” pinta Imah.Tiba di dalam bilik seorang daripada penceroboh merentap sarung yang dipakai Imah menyebabkan Imah berbogel sebab dia memang tidak memakai seluar dalam. Ketiga tiga mereka duduk di tepi katil mengikut arahan penceroboh. Seorang daripada mereka mendekati Imah dan menyuakan balaknya yang separuh tegang ke mulut Imah.

“Hisap!” arahnya.Perlahan-lahan Imah memegang balak yang separuh keras itu merocohnya beberapa kali dan mula menjilat kepala balaknya merah kehitaman itu.
“Kamu buka pakaian kamu” Arah yang lain kepada Suzi. Suzi bangkit dan membuka pakaianya satu persatu dengan meninggalkan bra dan panties. Dalam ketakutan itu sempat juga Suzi menjelang ke arah Imah yang mula menghisap balak seorang daripada penceroboh dengan lebih bersungguh lagi.“Semua sekali!” arah penceroboh itu lagi.
“Tolonglah bukan depan budak ini…dia pelajar saya”
“Ooo Pelajar ya.. mari sini” ditariknya Atan supaya berdiri di hadapan Suzi dan direntapnya tuala Atan.
Atan yang melihat kelakuan ibunya makin seronok. Balaknya kian membesar ketika tualanya direntap.
“Hisap budak ni punya” Suzi melihat wajah Atan dan melihat wajah orang yang menyuruhnya.
“Cepat!!!”
Perlahan-lahan Suzi memegang balak Atan yang agak besar berbanding dengan usianya. Selepas merocohnya beberapa kali Suzi mula menghisap balak anak muridnya.
“Ohhh” keluh Atan.Suzi memejamkan mata dan mula memperikan tumpuan kepada menghisap balak Atan. 

Memang lama benar dia tidak memegang balak lelaki sejak dia berpisah dengan teman lelakinya. Atan pula memegang kepala guru bahasa Inggerisnya sambil melihat kesungguhan ibunya mengerjakan balak penceroboh yang hitam berkilat.

Suzi merasakan ada orang membuka baju dalamnya. Dia tidak peduli lagi. Apabila seseorang menarik seluar dalamnya dia memberikan kerjasama dengan mengangkat ponggongnya. Apa bila ada jari penceroboh meneroka cipapnya, dia membuka kangkangnya. Matanya sekali sekala menjeling ke atas ke arah Atan yang keenakan dengan ransangan yang diberikannya.Ibu Atan bergerak ke tengah katil dikuti oleh penceroboh yang bersamanya. 

Suzi melihat ada balak lain di sebelahnya dan dia juga memberikan layanan kepada balak tersebut merocoh dan menghisap. Seorang lagi penceroboh sudah mendekati ibu Atan dengan menyuakan balaknya ke mulut Imah untuk di hisap manakala penceroboh yang awal tadi mula menaiki tubuh Imah dan
menyetubuhinya.Pap..pap bunyi nya apabila penceroboh menghenjut Imah. 

“Ohhh yaaaaa!!!!!” keluh Imah
Suzi mula berundur ke tengah katil. Dia menarik tangan Atan.
“OK Atan ini rahsia kita bersama” Dia memandu Atan menaiki tubuhnya dan Atan Cuma mengikut.
Dia faham yang dia sekarang akan “berseronok” sebagaimana orang tua berseronok.
Suzi membetulkan kepala balak Atan dan menyuakan ke mulut cipapnya.

“Tekan …Atan tekan sekarang…” Atan melihat bagaimana orang sebelah melakukan ke atas ibunya dan dia pun menekan.
“Emmmmhhh yaaaaaaa” Suzi memperluaskan kangkangnya.
Atan menekan sampai rapat. Atan dapat merasakan kehangatan dan kelembapan cipap yang diterokai oleh balaknya. Mulutnya mencari buah dada Cikgu Suzi. Dihisap dan diramasnya sambil ponggong terus sahaja mengalun naik dan turun dalam usaha untuk menarik dan menyorong balaknya ke dalam cipap cikgu
yang amat diminatinya itu.

Tangan Cikgu Suzi membelai belakang dan kepalanya dengan lebut dan penuh kasih sayang. Memang dia telah menyangka dari dulu lagi bahawa balak Atan boleh diharapkan. Cukup untuk memenuhi tentutan nafsunya Dia selalu memerhatikan balak budak ini semasa dia mengajar dalam kelas. Membengkak di kaki seluarnya khususnya apabila dia menggoda dengan skirt pendeknya semasa mengajar.Dalam mengenangkan godaan dan rangsangan yang dibuat oleh Atan semasa dalam kelas tiba-tiba Suzi dikejutkan dengan pergerakan Atan yang tiba-tiba menjadi laju.

“Aaaaaaaaahhhhhh auuuuuohhhhhh emmmmmmmm!!!!!!” keluh Atan. Imah Cuma melihat anaknya yang nak klimeks dan takdapat mengawal keadaan lagi.
“laju tannnn lajuuuuuuuuuu”jerit Suzi setelah dia sedar yang Atan sudah tidak boleh mengewal diri lagi. 

Ketika itu dia merasakan yang Atan memancut air mani dengan banyak ke dalam rahim cikgunya. Das demi das demi das. Pada ketika itulah juga Cikgu Suzi mencapai klimeksnya.
“Ohhhhhhhhhhh yaaaaaahhhhhhhhhh!!!!!!!!” Dia mengangkat ponggongnya . Tubuhnya kejang. Kepalanya mengeleng ke kiri dan kanan.

Imah merasa bangga melihat anaknya mampu memuaskan cikgunya. Kejadian yang berlaku di sebelahnya merangsang nafsunya. Dia menganggukkan kepala kepada Muthu yang sedang menyetubuhinya supaya melajukan pergerakan sebab dia sendiri tiba-tiba menjadi hampir dengan klimeks.Muthu bergerak pantas. Imah menahan. Muthu terus pantas. Imah kemut sambil mengangkat-angkat ponggong.
Tiba-tiba “Ahhhhh uhhhhhhhh!!!!!!!!!” Keluh Muthu.
“Yaahhhhhhhh” Jerit Imah. Muthu mula pancut. Imah terus mengemut. Memerah sehingga Muthu terkulai di atas dadanya yang berminyak berpeluh.

Di sebelah, Atan turun dari katil dan bersandar ke dinding. Seorang dari penceroboh menaiki tubuh Suzi. Dengan sekali tekan sahaja balaknya yang kecil tenggelam ke dalam cipap Suzi yang banjir oleh air mani Atan.Imah menukar kedudukan dengan menonggeng supaya membolehkan Seman merodok cipapnya secara doggie. Muthu juga tersandar di kepala katil.

Seperti biasa Suki gelojoh dan tidak dapat mengawal pergerakannya. Hampir sepuluh kali henjut sahaja dia mula memancutkan airmaninya ke dalam cipap Suzi. Suki terkulai di atas dada Suzi.
Seman menghayun dengan semangat. Imah menahan sebaik mungkin. Suki bangun dan bersandar di tepi katil. Suzi terus terkangkang membiarkan air mani yang banyak dalam cipapnya meleleh keluar dan membentuk kolam kecil atas tilam. Matanya di pejamkan namun telinganya masih boleh mendengar suara Imah yang mengeluh dan mengerang setiap kali Seman menekan atau menarik balaknya.

Tiba-tiba dia merasakan buah dadanya di ramas orang. Dia membuka mata.

“Cikgu saya nak macam tu jugak” pinta Atan. Suzi bangun, memegang balak Atang yang kini telah keras semula. Di rocohnya balak itu beberapa kali dan dihisapnya menjadikan balak Atan lebih besar lagi. Seronok rasanya sebab balak Atan boleh keras semula dalam masa kurang dari lima minit. Dia menonggeng di sebelah Imah dan Atan mendatanginya dari belakang.

“Emmmmm yahhhhhh henjut Tan henjutttt biar sampai pancut lagiiiiii”.Suara Cikgu Suzi terus memanjang dan Atan terus menghayun. 

Kali ini Atan menghayun dengan lebih lama lagi sebab dia dah pancut round pertama. Esok hari minggu. Tak sekolah. Ketika Seman capai klimeksnya dan Imah pancut kali kedua, Atan masih belum bersedia untuk pancut. Ketika Imah menghantar ketiga-tiga penceroboh ke pintu. Dia sempat mendengar Suzi menjerit sampai kemuncaknya buat kali kedua juga.

“Terima kasih” Bisik Imah. Muthu meramas buah dada Imah. Seman meramas ponggong dan suki seperti biasa menghulurkan jarinya ke dalam cipap Imah yang banjir dengan air mani dan menjoloknya beberapa kali. Kemudian Suki menghisap jarinya.

“Sedap?” tanya Imah.
“Hingga menjilat jari” gurau Suki. Mereka hilang dalam kegelapan malam. Imah mengunci pintu. Dibahagian dalam pahanya meleleh air mani hingga ke betisnya. Di dalam bilik suara Suzi masih kedengaran
”Emmm lagi Tannnn lajuuu lagiiiiiii”

Imah tersenyum. Rancangannya berjaya. Dia melangkah ke bilik air. Mungkin malam ini dia terpaksa tidur di bilik Atan. Biar Cikgu Suzi dengan Atan meneruskan perlawanan mereka sampai mereka tak bermaya lagi. Walau pun sampai pagi. Lagi pun besok hari minggu, mereka tak bersekolah. Biarkan lah mereka…

0 comments :

Post a Comment