Murid Montok 2



Sebelum itu, aku berasa bangga kerana aku mendapat satu idea baru mengajarkan Matematik kepada Lin. Sambil aku menjilat vaginanya, aku menyuruhnya membuat latihan yang aku sediakan. Aku memberi Lin 10 soalan Matematik, setiap soalan yang dijawab betul, aku akan menjilat klitorisnya selama seminit. Cara ini terpaksa aku lakukan kerana ibu Lin merungut tentang markah Lin yang jatuh dari 85 pada ujian yang lepas ke 75 sahaja. Aku tidak boleh hanya mementingkan hubungan seks aku dengan Lin kerana kalau aku tidak mengajar Lin dengan baik, ibunya mungkin akan memecat aku dari terus mengajar Lin. Kalau macam itu, habislah RM 200 sebulan aku dan tiadalah alasan lagi untuk aku melakukan oral seks dengan Lin.

Baiklah, kini aku mulakan cerita tentang Ana. Si Ana ini sebenarnya adalah rakan sekelas Lin. Ana adalah kawan baik Lin di sekolah. Ini pun aku dapat tahu dari perbualan aku dengan Lin semasa mengajar tusyen. Minggu lalu, Lin memberitahu aku bahawa dia telah memberitahu pengalamannya oral seks kepada Ana. Tersirap darah aku semasa mengetahuinya! Tapi, aku tidak dapat berbuat apa-apa. Untuk memastikan keadaan sebenar, aku pun bertanyalah apa reaksi Ana semasa mendengarnya. Lin katakan bahawa Si Ana itu akan merahsiakannya. Selamat aku!

Lama kelamaan, aku pun mengetahui dari mulut Lin bahawa Si Ana itu sebenarnya suka membaca novel cinta yang mempunyai unsur seks di dalamnya. Namun, Si Ana tidak pernah menonton VCD lucah kerana malu hendak membelinya di kedai kedai. Aku menghidu satu peluang baru! Aku menyuruh Lin mengajak Ana untuk sama sama menonton VCD itu semasa aku mengajar tusyen. Jadi, Lin pun ajaklah kawannya Ana datang ke kelas seterusnya. Aku juga telah mendapatkan izin ibu Lin untuk mengajar dua orang pada malam itu. Ibunya tidak kisah, dia kata lebih baik kalau ilmu diajar kepada lebih ramai orang. Dia tak tahu niat buruk aku di sebalik kelas tusyen itu, hehehe.

Jam 7 pm Ana sampai ke rumah Lin. Aku melihat wajahnya, matanya besar, berkulit cerah dan tinggi sedikit dari Lin. Kemudian, mata aku melirik ke potongan badannya. Lin mengenakan T-shirt Mashimaro yang agak ketat. Jadi, bagi aku yang memang pakar ini, aku memang terkejut kerana buah dadanya seperti telah berkembang sepenuhnya bagi gadis biasa. Aku agak dalam 36D saiz tetek dia! Batang aku pun terus tegak kerana jarang aku jumpa gadis 14 tahun mempunyai tetek sebesar Ana. Bayangkan, tetek Lin hanya bersaiz A cup, jadi aku memang tak dapat membuat breast fucking dengan Lin.

Aku menunggu peluang yang baik untuk ibu Lin keluar dari rumah. Bapanya memang selalu balik lewat, 10 pm baru sampai. Tapi, mak Lin kadang-kadang keluar, kadang kadang stay kat rumah.

"Lin, Mak keluar beli barang dapur kejap, kamu tolong jaga rumah! Cikgu, tolong saya juga ye, jaga rumah!". Aku bersetuju saja. Padahal dalam hati aku, aku katakan aku akan jaga sebaik-baiknya dua gadis di depan mata aku ini!

Selepas mendengar bunyi pintu ditutup, aku terus mengeluarkan desktop aku dan memasang VCD lucah yang aku tonton bersama Lin dahulu. Aku memberikan dua tempat duduk untuk Lin dan Ana di depan. Aku duduk di belakang menunggu saat yang tepat untuk aku jadikan Ana sebagai mangsa seterusnya. Seperti biasa, aku akan bertahan 5 minit sehinggalah aku mendapati pernafasan Lin dan Ana menjadi tidak menentu.

Kurang ajar, Lin telah meraba raba tetek Ana dan menjilat sebelah teteknya tanpa menunggu arahan aku. Selepas itu, Lin menyuruh Ana untuk memasukkan tangannya ke dalam seluarnya dan menggentelkan klitorisnya. Kemudian, Lin bersuara..

"Ha, cikgu, joinlah sekali!".

Tanpa pengetahuan aku, rupa rupanya Lin dah biasa melakukan semua itu dengan Ana. Dia katakan dia tak boleh tunggu aku dari Rabu hingga Isnin untuk memuaskan nafsunya. Jadi, dia meminta bantuan Ana. Kadang-kadang, kalau terdesak, Lin minta dipuaskan terus di tandas sekolahnya!

Aku pun tanpa membuang masa lagi menolong Lin meraba raba tetek dan menjilat tetek Ana yang sebelah lagi. Memang luar biasa tetek Ana, bukan sahaja saiznya besar, putingnya juga lebih panjang dan punat di teteknya sebesar saiz wang syiling 50 sen! Sambil aku menjilat tetek Ana, aku melepaskan pakaian Ana satu demi satu. Akhirnya, selepas aku membogelkan Ana, baru aku perasan bahawa pantat Ana bercukur habis, seperti bayi perempuan yang baru lahir! Ana katakan untuk kebersihan!

Tak sanggup lagi aku melihat pantatnya yang botak itu, terus aku menolak Lin ke tepi dan aku menjilat jilat pantat Ana. Lin pula aku gunakan jari aku untuk menggentel klitorisnya. Untuk senangkan kerja aku, aku suruh mereka duduk dengan kaki bersila di atas kerusi untuk aku jilat (Ana) dan gentel (Lin) sekaligus. Dalam seminit sahaja, Lin sudah klimaks dan jari aku basah dengan cairan airnya.

Ana pula aku teruskan menjilatnya di sekitar klitoris, aku berhenti sekejap, nak ambil udara sekejap sebab dia menjepit kepala aku lama sangat! Si Ana ini marah aku pula! Dia kata dah nak klimaks, kenapa aku berhenti tiba-tiba! Aku pun macam orang bodoh terus menjilat semula vagina Ana. Lepas 2 minit, Ana mendesah dengan kuat..

"Oh, teruskan, teruskan.. Ahh.. Ahh.. Ahh" sambil kepala aku dijepitnya lagi dengan lebih kuat! Aku meminum semua cairan wanitanya, rasanya agak berbeza dengan rasa Si Lin.

Lepas itu, aku arahkan pula Ana untuk menghisap batang aku. Aku pun nak rasa juga mulut gadis lain selain Lin menghisap batang aku! Memang sah Ana ini tak pandai menjilat. Seperti Lin pada kali pertama, giginya sering terkena batang aku! Lama kelamaan, aku suruh dia hentikan sebab aku tak suka cara dia hisap! Aku fast forward VCD itu ke tempat oral, dan aku suruh Ana ikut cara dalam VCD itu. Si Lin yang dah sekali dapat klimaks tak puas lagi, dia menggentel gentel klitorisnya sendiri sambil perhatikan Ana menjilat batang aku.

Ternyata Ana belajar dengan cepat. Dalam 5 minit, aku mula merasa ledakan yang akan terkeluar dari batang aku. Aku tanyakan samada Ana sanggup meminum air mani aku, Ana kata boleh juga, sebab tak pernah rasa. Aku pun tekapkan kepalanya ke batang aku dan aku pancutkan semuanya ke dalam mulut Ana.

Si Lin memang gila, dia klimaks untuk kali kedua! Lepas itu, adegan VCD itu menunjukkan stail fucking yang real, iaitu memasukkan batang ke dalam vagina. Aku memang tak rancang nak masukkan batang aku, cukuplah oral sebab aku tak nak mengandungkan anak orang! Tapi, masa itu, Si Lin yang baru habis klimaks itu tanya aku. Sebelum ini, sebelum sampai adegan itu, VCD itu aku sudah turn off sebab dah habis oral aku dengan Lin. Tapi, oleh kerana hari ini kena layan 2 orang, jadi aku pun ambil masa lebih lama. Lin kata dengan aku dia nak tiru cara dalam VCD itu. Aku katakan kepada Lin..

"Kau sanggup ke serahkan selaput dara engkau pada cikgu?".
"Lin rasa selaput dara Lin pernah pecah dulu semasa menaiki basikal, masa tu habis seluar dalam Lin ada kesan darah. Bila balik rumah, Lin tengok emak menangis, emak tanya Lin kenapa tak berhati hati semasa naik basikal ke sekolah."

Ohh, rupanya Lin dah hilang selaput dara dia secara tak sengaja tanpa melakukan hubungan seks! Jadi, aku pun tak fikir panjang terus suruh Lin untuk mengulum batang aku supaya naik kembali. Memang susah sikit tapi lepas 3 minit sambil menonton VCD itu dan bentuk tetek Ana yang besar itu, batang aku naik balik. Lin nampak bersemangat bila nampak batang aku naik balik. Dia kata dengan Ana..

"Tengok, aku nak buat macam dalam VCD itu." Adegan VCD itu sedang menayangkan heroin fuck hero VCD dengan heroin di atas dan hero terbaring di katil.

Dalam bilik itu, memang tak ada katil. Mana nak cari katil dalam bilik belajar? Jadi, aku pun terlentanglah kat lantai. Lin pun datang dan cuba untuk duduk di atas batang aku. Oleh kerana itu kali pertama Lin, agak payah untuk masukkan. Jadi, aku suruh Lin ubah posisi dan biar aku yang control. Lin setuju saja.

Aku suruh Lin buat cara macam anjing mencangkung. Aku nak guna cara doggielah! Lepas itu, aku suruh Ana basahkan batang aku dengan ludahnya. Aku pun menjilat jilat dahulu pantat Si Ana untuk membasahkannya dengan air ludah dan pelincirnya sendiri. Kemudian, aku pun memulakan acara aku.

Baru nak masuk 0.5 inci, aku merasakan sensasi luar biasa pada batang aku. Aku berhenti kejap sebab Lin suruh buat perlahan-lahan. Aku cuba lagi 0.5 inci masuk, lepas itu keluar semula. Acara masuk keluar perlahan lahan itu aku buat sebab memang syok sangat batang aku dijepit dalam vagina Lin yang baru first time terima kehadiran batang. Aku juga tidak mahu terpancut terlalu cepat. Sampai 3/4 batang aku masuk, aku merasakan ada sesuatu yang menghalang.

Rupa-rupanya semasa Lin cedera dulu, bukan semua selaput daranya hilang! Aku terus memasukkan keseluruhan batang aku! Lin menjerit sakit, jadi aku pun hentikan sekejap dan meramas ramas teteknya sambil menjilat jilat telinganya dan lehernya. Lepas itu, aku sambung balik, air semakin membasahi vaginanya dan ini memudahkan aku untuk sorong tarik batang aku. Memang rasanya lebih sedap dari dioral! Aku perlu berhenti sekejap dan membuatnya secara perlahan-lahan supaya tidak klimaks awal.

Lin pula semakin hilang kawalan.. Matanya terpejam rapat dan mulutnya meracau, entah apa yang dia cakap! Dalam 10 minit, Lin merapatkan kakinya dan batang aku seperti disedut ke dalam vaginanya. Rupanya Lin dah klimaks! Bila batang aku disedut macam itu, aku pun tak bertahan lama, akhirnya aku muntahkan air maniku di dalam sebab tak sempat keluarkan batang aku.

Nasib baik Lin baru sahaja lepas haid, jadi tempoh suburnya masih jauh lagi. Aku takut juga kalau kalau Lin mengandung pada usia 14 tahun. Si Ana yang melihat itu juga nak rasa, tapi aku memang tak bertenaga lagi. Aku kata kepadanya lain kali saja, tapi dia terus memegang batang aku dan mengulumnya. Kali ini sedutannya sangat kuat seperti orang yang kehausan meminum Coca Cola dengan cepat.

Batang aku yang dah kendur itu memang susah nak bangun lepas 2 round. Tapi, aku biarkan saja Ana yang berkeras nak cuba naikkan batang aku. Biasanya, aku semasa paling kuat nafsu pun buat 2 round onani dengan tangan sendiri. Lepas itu, aku akan keletihan dan tertidur. Tapi, lepas 5 minit, atas dorongan dari VCD dan hisapan Ana yang kuat tak berhenti henti, aku rasakan batang aku mengeras balik.

Gila, bagaimana ini boleh terjadi? Ana tanpa membuang masa, terus memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Berbeza dengan Lin, Ana sangat terburu buru dan terus memasukkan keseluruhan batang aku ke dalam pantatnya. Dia menjerit kesakitan yang amat sangat sebab dia sendiri yang tak boleh control diri dan terus memasukkan kesemua batang aku ke dalam vaginananya. Apa lagi, darah pun mengalir keluar dengan lebih banyak berbanding Lin sebab Ana terburu buru sangat.

Aku pun arahkan Lin untuk menjilat jilat seluruh badan Ana sambil aku meramas dan menjilat teteknya. Ternyata cara ini berkesan, perlu diingatkan sepanjang proses aku menjilat jilat itu, batang aku tertanam di dalam vaginanya. Selepas beberapa lama, Ana mula fuck aku semula. Dia membuat seperti sedang menunggang kuda dan "menunggang" vaginanya masuk keluar dari batang aku.

Si Ana ini memang orangnya tak sabar sabar, dia fuck batang aku tak lama. Dalam 2 minit saja, dia telah orgasme dan menjepit batang aku. Batang aku basah tapi aku belum puas lagi. Dari pengalaman aku, pernah sekali aku onani 3 round sekaligus dalam sejarah hidup aku. Itu semasa aku mengintai orang mandi, 2 kali semasa mengintai, lepas itu balik bilik, terus onani buat kali ketiga. Kalau batang aku mampu naik semasa kali ketiga, memang susah nak keluar air mani.

Si Ana telah orgasme buat kali kedua, tapi aku belum puas lagi. Jadi aku menyuruhnya berdiri di dinding, aku nak cuba cara fucking berdiri. Dia yang keletihan nampaknya menolak. Sial, tadi dia yang nak, sekarang dah puas, tak nak pula! Aku tak peduli, aku paksa dia, dan aku teruskan fuck dia secara berdiri. Kali ini aku yang control acara itu.



Lepas 5 minit, tak dapat juga aku puas, padahal Si Ana lagi sekali orgasme. Orgasme kali ketiganya membuatkan wajahnya memang nampak kelayuan. Dia minta Lin untuk gantikan sebab dia kata dia sudah letih. Lin setuju saja, walaupun Lin dah orgasme banyak kali, tapi aku kagum dengan Lin sebab dia buat secara perlahan lahan dan vaginanya yang tadi menghisap-hisap batang aku. Aku pun teruskan dengan Lin.

Kali ini, aku buat cara meniarap. Aku baring di atas badan Lin dan maju mundurkan batang aku. Aku teruskan acara fuck itu. Memang cukup lama aku buat. Boring dengan cara itu, aku buat doggie semula. Lin orgasme kali keempat dan batang aku dijepitnya. Aku memang seronok sangat masa itu tapi belum sampai tahap maksimum sebab lepas 2 kali, batang aku memang susah nak keluarkan air mani.

Aku pun mempercepatkan sodokan aku ke dalam vagina Lin. Aku mula merasakan ada benda hangat kat batang aku, dan akhirnya.. Serentak dengan itu, Lin orgasme buat kali kelima. Semasa dia menjepit batang aku, sensasi aku memang menggila, lebih seronok dari tadi sebab kali ini pada masa itu juga aku mencapai klimaks bersama sama Lin.

Selepas itu, aku memang tidak bertenaga lagi, kalau diikutkan hati, mahu saja aku tertidur di situ. Tapi, aku teringat aku perlu switch off desktop aku dan kemas semula tempat itu. Selepas itu, aku berpura pura meneruskan pengajaran semasa ibu Lin pulang dari kedai runcit. Aku pun senyum kepadanya dengan muka selamba saja. Padahal, aku telah merobek dara anaknya!

0 comments :

Post a Comment