Puan Shida

Puan Shida,33 tahun adalah seorang pensyarah muda di salah sebuah IPTS di selatan tanah air. Dia juga adalah pengunjung chenel dan bermukim di satu chat room. Lawa dan kiut miut. Orangnya sederhana tapi bodynya.. Mengalahkan anak dara. Sayangnya sudah enam tahun menikah Puan Shida belum dikurniakan cahaya mata, lalu dia mengambil seorang anak angkat, perempuan dengan persetujuan suaminya.

Aku kenal dengan Puan Shida ini melalui friendship dari chat room atau chenel di internet. Dia meninggalkan pesanan yang dia nak berkenalan dengan aku. Jadi aku pun taliponlah dia. Suara dia ni manja dan sexy betul.. Kami berkenalan setelah mendengar suara masing-masing dan berjanji untuk chatting semula.

Mengikut kisahnya Puan Shida dan suaminya Othman 34 tahun, bernikah atas dasar cinta sama cinta dengan persetujuan kedua keluarga. Mereka berasal dari kawasan yang sama. Dia seorang isteri yang setia dan taat. Bekerja dan turut menyara separuh dari pembiayaan rumah tangga. Patuh dengan semua kehendak suami dan suruhannya. Walaupun mengetahui suami pernah curang, tetapi telah dia maafkan. Sering dipukul tanpa sebab yang munasabah. Dia sering bersabar dan sering berdoa agar suaminya berubah.

Biarpun menghadapi masalah yang berat dengan suami yang tidak bertanggung jawab, dia tidak pernah mengadu kepada sesiapa. Lebih mendukacitakan Puan Shida suaminya sering tidak setia. Pernah bersama seorang pelacur, panas baran tanpa sebab. Sering dipukul tanpa sebab atau diatas sebab-sebab yang tidak benar atau sengaja mengadakan cerita oleh suaminya.

Jarang melakukan persetubuhan walaupun Puan Shida tidak pernah kaku semasa berhubung asmara dan sentiasa melakukan yang terbaik. Suami disahkan doktor mandul (bilangan sperma lemah dan kurang) Biarpun begitu suaminya bermata keranjang dan sering memuji wanita cantik dihadapannya, dia masih bersabar dan berdoa agar suami berubah. Kestabilan pekerjaannya semakin meningkat dan rezekinya sentiasa murah. Dia masih setia dan taat sepenuhnya dan akur perintah suaminya.

Masih tertekan dan terguris hati tetapi menelan semuanya kerana yakin dapat mengubah perangai dan sikap suami. Ketika suami berhenti berniaga, dia seorang sahaja yang bekerja dan terpaksa menjual kereta dan menaiki bas ke tempat kerja disamping membiayai perbelanjaan rumah tangga Puan Shida masih sayangkan suami dan bersabar serta melayan kehendak batinnya sepuas hatinya.

Masih taat dan setia. Rezeki sentiasa lebih murah dan masih berusaha, berdoa, bertawakkal. Tidak mengambil sebarang tindakan dan ingin cuba sedaya upaya untuk selamatkan perkahwinan. Tertekan dan bersabar dan menangisi sendirian setiap malam tanpa tempat untuk mengadu. Sedih juga membaca kisah isteri orang ni. Apakah daya rumah tangga orang mana boleh masuk campur. Sebab sikapnya tidak mahu rumah tangganya runtuh, aku hanya mampu meminta dia bersabar dan meneruskan usahanya berdoa.

Hotel Longson di ibukota..

Aku menekan loceng pintu sebuah kamar. Puan Shida mengunci pintu dan terus rapat kepadaku lalu terus berbisik di cuping telingaku. Ini membuat bulu tengkokku meremang berdiri. Puan Shida memang straight forward orangnya. Tangannya telah menyentuh batangku dari luar seluar. Dia mahu ‘blowjob’ batangku puas-puas katanya sambil membuka zip seluarku.

Bila batang kerasku terpacul keluar dia terkejut besar melihat saiz dan ukurannya. Wow!! Katanya this is giant. Dia terus kulum kepala koteku lalu memainkan lidahnya disitu.

Sambil duduk di sofa, aku lihat Puan Shida cuma mampu kulum bahagian kepala koteku sahaja kerana batang aku besar dan panjang, rasanya sungguh sedap. Puan Shida, di antara kelankangku terus mencepak batangku tanpa mampu mengeluarkan kata-kata. Aku rasa hangat dan rasa satu kenikmatan teramat sangat berpusat di testis dan batangku. Aku merasa geli yang amat sangat sambil menhinggah batangku keluar masuk di mulut Puan Shida. Kulepaskan pacutan maniku sambil aku menjerit kuat dan merasa puas. Dia terus menghisap batangku sehingga kering namun batangku masih lagi tegang. This is great, katanya.

Dia memandang ke mukaku. Aku melihat dia menjilat-jilat bibirnya sambil menelan maniku.

“Wow Bang N never knew you have a big cock.. giant tuh.. perghh. bestt..” kata Puan Shida sambil memegang dan meramas batangku lalu memukul manja ke mukanya.
“Wow dunno that you wanna blowjob me. Nice and fuyoo made me fly high..” kataku ketawa kecil.
“I wanted to when I see you this time. I am ready for you Abang N,” jawab Puan Shida yang memelukku dan buah dadanya keras menujah dadaku.
“Ingat you tak mahu. Jumpa biasa-biasa jer”
“Mana leh. I lama tak diusik Bang N. I need you to puaskan I. Bo-leh ke?”
“Pucuk dicita ulam mendatang. Orang ngantuk disorongkan bantal. Surelah mau Shidaa” kataku sambil memegang dagunya dan menaikkan wajahnya mengadap mukaku dan kami berkucup. Hangat dan keras.
“I want you Abang N. I want your cock deep in me.”
“Relax Shida. You can have it. It is yours.” Aku sengih.

Shida menjulingkan matanya. Kali ini dia ada seminar di hotel ini. Dia tidak memberi aku warning order akan kehadirannya and he took me by surprise. But I am glad-bagus juga dan rezeki aku ada di sini dan tidak out station.

Aku membaringkan Puan Shida ke katil empuknya. Aku lumati bibir dan menjilat tengkoknya. Dia mengerang dan nafasnya mula kasar dengan dadnya turun naik. Aku jilat dan nyonyot puting teteknya sehingga dia meraung keenakan. Tangan Puan Shida sempat mengocok batangku dan aku terus memberanikan diri menjilat pusatnya dan meronda ke cipapnya.

Aku jilat dan jentik kelentitnya sehingga dia mengerang keras dan meraung memancutkan kencingnya menahan gelinya yang amat sangat.

Dia kata, “This is great.. Please fuck me, Please!”

Aku tak layan langsung tapi sebaliknya aku masukkan jari aku satu persatu kedalam cipapnya dan lidah aku masih menjilat kelentitnya yang panjang, menyusur ke lurah dan memasukkan lidahku ke dalam lubang pukinya. Lendir di lubang pussynya kujamah. Okey, tak berbau dan aromanya menghangatkan lagi jilatanku. Tubuhnya mengelinting bagaikan udang di goreng dalam kuali panas. Tubuhnya mengejang dan diamenjerit-jerit. Mengumam bibir dengan kepalanya ke kiri dan ke kanan sambil ke depan dan ke belakang dengan mulutnya meracau-racau mendapat orgasmnya.

Akupun mengambil bantal lalu melapekkan punggungnya agar dia lebih terangkat dan akupun mengemudikan batangku ke dalam cipapnya. Kutekan..

“Oh.. No.. Ohh no.. Besarnya.. Ketatt Bang N.”

Aku memegang batangku lalu mengentel clitnya dan melumuri kepala koteku dengan lendir di lurah cipap Puan Shida..

“Arghh.. Slow Bang N. Slow I want it.”
“Relaxx.. You’ll have it dear.”

Aku menyembam mukaku ke puki Puan Shida semula. Menjilat dan memakan pussy itu sampai berair kembali. Pantas aku mengemaskan kedudukanku di tengah-tengah kangkangannya. Puan Shida memegang batangku lalu meletakkan ke mulut lubang pukinya semula. Aku menekan. Sekejapan kepala koteku masuk habis. Berkerut-kerut muka Puan Shida menahan bisa, perit dan sakitnya. Aku acah-acah batangku slow and steady.

“Huuhh.. Wow sendatnya.. Great big in me.. Oo.. Arghh.”

Puan Shida mengangkat-angkat punggungnya dan dia mahu menerima seluruh batangku dalam lubang pussynya. Dia memainkan saraf vaginanya dan mula mahu menelan batang butuhku.

Dia memudahkan kerjaku dengan mamaut pinggangku dengan kedua belah kakinya sehingga aku berjaya memasukkan keseluruhan batangku sampai tundun kami bertemu kulit dengan kulit, bulu butuh dengan bulu pussynya. Aku pun mula berdayung, menghenjut dan mengepam dengan kuat lubang puki Puan Shida.

Kulihat reaksi Puan Shida menerima dan mengemut batang butuhku bila berada dalam wanitanya dan kudengar nafasnya kasar, erangannya bergegar dan dia meraung keenakan.

Puan Shida tidak berhenti-henti berkata, “Fuck me please.. You are great.. Yes.. Yes.. You’re a great fucker Abang N.”

Aku cabut batangku dan mengarah Puan Shida menonggeng.. Posisi doggie.. Bila kupasak semula batangku yang panjang dan keras itu ke dalam lubang vaginanya, dia meraung lagi kerana keenakan dan kenikmatan..

“You’re a good and great fucker and lover” puji Puan Shida sambil aku meramas buah dadanya yang pejal dan menjilat tapak kakinya. Kemudian menjilat dan mengulum jari jemari kakinya membuatkan dia mengerang dan badannya mengelinjang.

Setelah sekian lama berdayung aku rasa nak terpancut dan tanpa membuang masa aku tusuk lubang cipapnya dalam-dalam dan mempompa kuat-kuat. Aku menjerit sambil mengerakkan pompaanku laju sungguh dan cipap Puan Shida menerima hentakanku dan akhirnya aku meladakkan spermaku ke dalam lubang cipatnya. Cewah sungguh nikmat sekali!!

Aku cabut batang ku dan masukkan ke dalam mulutnya dan Puan Shida mengulum dan menjilat batangku sehingga kering. Aku masih mampu dan cepat recover.. Dan batangku tegang semula!

“Oh.. Wow! This is great,” katanya tapi dia mahu rileks dulu.

Aku cepat-cepat tonggengkan dia lalu aku menjilat analnya. Dia terperanjat. Dari hujung kelentit sehingga ke lubang duburnya kujilat dan memasukkan lidah ke lubang cipap dan lubang analnya berurutan beberapa kali.

Puan Shida meliang lintukkan punggungnya dan aku mencengkam sambil menampar buah buntutnya. Dia mengerang dan mukanya disembamkan ke tilam sambil dia mengerang kuat.

Aku mengacukan batangku ke lubang buntutnya yang telah kuairi dengan air lendir pukinya.. Dan ini membuatkan dia terkejut.. Dan berkata mahu menghalang.. Not there my dear.. Tapi aku tak pedulikan.. Aku rasa luhbang juburnya sempit yang amat sangat namun bila aku tusuk kuat-kuat batang aku masuk sedikit demi sedikit.. Akhirnya aku berjaya memasukkan seluruhnya dan mempompa.. Aku rasakan satu kenikmatan yang teramat sangat dan aku lihat Puan Shida yang pada mulanya tadi merasa kesakitan kini sudah bertukar kepada keenakan. Kali ini aku meledakkan air maniku dalam lubang juburnya pula. Kami sama-sama gelak dan dia akui akulah lelaki pertama memecah virgin juburnya.

0 comments :

Post a Comment