Kakak Aku

Aku agak rapat dengan akakku. Aku baru 16 dan akakku, Shima, berusia 20 tahun. Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia pernah menjadi model part-time di KL. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tidak pernah pulak I terfikir nak konkek Shima. Tapi tanpa kuduga, ku dapat rasa tubuh Shima yang menggiurkan.

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Shima tak sedar I ada kat rumah hari tu. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. I terkejut melihat Shima bogel dan terlentang depan kaca tv. Aku naik stim jugak tengok Shima. Ini first time aku tengok 'a naked girl in life'. Sebelum ini semuanya dalam tv saje. Dia ada buah dada yang sungguh menghairahkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku.

I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga. Memang aku tak pakai seluar dalam. Dalam masa itu, Shima sedar I perhatikan dia. Dia langsung tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dengan rileks dia ajak aku duduk dengan dia. I agak takut tapi I beranikan diri baring sebelah dia. Sebelum I sempat buat apa-apa, Shima sudah hisap konek aku. Tak pernah aku bayangkan sesiapa akan hisap konek aku. Dia jilat habis dua bolaku sambil hisap konekku macam 'ice-cream'.

Baru I nak melepas je, dia berhenti. Dia kembali terlentang. Kemudian, dia tarik kepalaku dan letak kat cipap dia. Dia suruhku main dengan cipap seperti kat dalam gambar itu. I memang pernah dengar memberku cerita pasal main cipap. So, I ikutlah petua dia. I mula dengan jilat bibir cipapnya. Bukan main syok dia dengan sensasi itu. Aku ulang beberapi kali sebelum masukkan lidahku kedalam cipap dia. Dia menjerit dan meronta-ronta ketika itu. Aku pulak sudah syok merasa tubuh dia.

Sambil main cipap, aku mancapai buah dadanya dan picit berulang kali. Jeritan Shima bertambah kuat. I kemudian hisap tetek Shima yang sememangnya besar. Sesekali I gigit puting susu untuk memanbahkan keseronokan.

Akhirnya, I tak dapat tahan lagi. Konekku dah nak meletup. Aku nak sumbat kat cipap dia tapi I takut nanti dia pregnant. Jadi, I sumbat konek aku kat mulut Shima. Shima dengan akurnya telan air maniku. Selesai pancut je, I masukkan konek aku dalam cipap dia. Aku tarik dan tolak berulang kali untuk capai klimaks.

Shima terjerit sakit bercampur syok waktu I jolok dia. Lepas I klimaks, kita baring je kat ruang tamu untuk beberapa jam sebelum kita pulih semula. Sejak hari tu, kakakku sering membawa pulang teman-temannya untukku jolok.

0 comments :

Post a Comment